Video Diputar di Persidangan, Keluarga Penumpang Feri Sewol Menangis

Suara.com – Keluarga korban penumpang feri Sewol berlinang air mata bercampur marah ketika jaksa penuntut memutar video tenggelamnya kapal itu di ruang sidang. Video yang diambil dari kapal penjaga pantai dan helikopter memperlihatkan detik-detik terakhir sebelum feri Sewol tenggelam pada 16 April lalu. Musibah itu menyebabkan hampir 300 penumpang tewas. Sebagian besar korban yang tewas adalah pelajar sekolah dari SMA di Ansan yang hendak berlibur. Belasan keluarga penumpang berada di dalam ruang sidang untuk menyaksikan jalannya persidangan terhadap kapten dan kru kapal. Mereka tidak kuasa menahan linangan air mata saat melihat para penumpang berupaya untuk menyelamatkan diri dari kapal yang akan tenggelam itu. Mereka juga marah saat melihat rekaman video yang memperlihatkan kapten kapal dan juga belasan kru lainnya melompat dari kapal dan meninggalkan penumpang. Kapten Lee Joon-seok dan tiga kru feri Sewol didakwa telah melakukan pembunuhan melalui pengabaian yang bisa berujung dengan hukuman mati. Dalam persidangan tersebut, keluarga penumpang juga mengecam perintah kapten kapal dan juga kru yang meminta penumpang untuk tetap berada di tempatnya. Sebelum video diputar, jaksa memperlihatkan model feri Sewol untuk mengilustrasikan di mana sebagian besar penumpang berada ketika kapal itu akan tenggelam. Dari ilustrasi tersebut, diketahui bahwa ratusan pelajar tetap berada di kabin yang berada di lantai empat saat kapal itu karam. “Apabila dilakukan proses evakuasi, ratusan pelajar tersebut bisa diselamatkan melalui pintu darurat,” kata jaksa. Namun, mereka memilih untuk bertahan di kabin dan meninggal. Jaksa menilai, tewasnya ratusan pelajar dan juga penumpang lain disebabkan oleh kelalaian dari kru kapal. (AFP/CNA)

Sumber: Suara.com